gelar sarjana-akhirnya

9:34 AM

alhamdulillaaaaaaah..




Hari kamis, tanggal 23 Januari 2015 kemarin saya mendapatkan gelar sarjana S.Si (Sarjana Sains). Menurut saya mendapat gelar S.Si itu sesuatu yang sangat takjub, gak tau kenapa mungkin kalo ditanya orang sarjana apa mba? Sarjana sains bu, mungkin yang mendengar akan takjub.

Mendapat gelar Sarjana Sains di bidang jurusan Kimia itu tidaklah mudah, menurut saya hemm dibandingkan teman saya dibidang lain sedikit lebih mudah walaupun saya tau pasti sulit.

4 setengah tahun berjuang, saya gak bisa lulus tepat 4 tahun yang sesuai target. tadinya saya mengeluh karena target hidup saya tidak tercapai khususnya di 2014. memurungkan diri, menyerah sedikit. tapi balik lagi, itu hanya target, saya masih bisa mengejarnya walau terlambat tapi tidak ada kata terlambat. akhirnya saya bersemangaat laaaagi.

cerita sidang kemarin sangat amat berkesan buat saya.

saya dijadwalkan maju pertama di jam 8, otomatis saya harus sampai di kampus pagi-pagi buta. Malamnya saya ga bisa tidur, sumpah rasanya ga tenang mikirin besok mau ditanya, mikirin besok langsung lulus apa gak. Tidur jam 11, dan kebangun jam stengah 2, karena apa? karena hujan petir, kemudian merem lagi tapi ga tidur, terbangun lagi jam 3. Sayapun langsung melakukan ritual (tahajud, hajat, witir, dzikir).

setelah melakukan ritual saya belajar lagi sampai menunggu pagi, ditemani hujan yang deras sepi suasananya hening menyeramkan.

jam 6 lewat 15 saya berangkat, sebelumnya sarapan pake nasi 3 suap dan ayam goreng kecil sisa lauk kemarin (maklum sendirian di rumah). suasana masih gelap, hujan, tapi udah macet. di jalan ga tenang bengong-bengong kaya orang bego. kalo inget bikin ketawa sendiri.

sesampainya di kampus ternyata masih sepi sekali, dan ruangan sidang saya yang di-informasikan mas darma (admin jurusan) di ruang sidang 4, awalnya sih tenang-tenang aja. tapi pas nguping di seberang bangku tempat saya duduk anak biologi ngomong sama temennya dia sidang di ruang sidang 4. langsung bececeraaan pikiran dan hati. ga tenang.

diem mikir tapi belum memutuskan akan mengambil keputusan apa, diem lagi.. diem dan diem. sampe akhirnya cuma bolak balik ke lorong ruangan sidang, ke atas ruangan jurusan, ke bawah. gitu terus sampai mendekati jam 8.

baru akhirnya saya memutuskan sms mas darma, karna balesnya lama saya langsung memutuskan nanya ke OB, dilempar lagi ke bagian akademik, ternyata ruangannya salah. bayangkaaan kalian mau sidang tapi ruangan salah, mendekati jam sidang, ruangan belum siap!. ancur ga tuh perasaan kalang kabut takut sidang di undur dan dosen pada ngamuk semuaaaa.

tapi karena mungkin udah dituntun hatinya sama Allah, tetep bersikap tenang, cool dan kaki tuh rasanya langsung diarahkan, saya langsung ke kamar mandi cowok ketemu OB untuk minta bukain ruang sidang yang baru. 

Ruang udah disiapkan sama OB, ada masalah baru lagi. LCD ga connect sama laptop saya, udah keringetan, tangan dingin, mau nangis ya Allaaah. hikssss. lagi-lagi saya langsung reflek minjem laptop temen maju sidang saya. 

hambatan ujian di awal, inilah Allah tidak akan memberikan ujian yang tidak bisa kita lalui pasti pasti bisa dilalui kita, tidak akan dikasih cobaan diluar batas kemampuan kita. alhamdulillah terimakasih yaAllah.


sekitar jam 9 sidang saya dimulai, prosesnya dibuka ketua sidang dulu, tanda tangan, dan saya presentasi. presentasi ga di dengerin sama dosen, sekedar formalitas aja. tapi saya benar-benar tenang presentasinya ga grogi, dengan tangan dikepal ditaruh di depan perut (ini pesan bapak, supaya tenang dan biar setan menjauh dari saya hahaha), akhirnya saya benar-benar nyerocos tanpa eee--- tanpa salah ngomong, alhamdulillaah. lagi-lagi terimakasih yaAllah.

setelah 10 menit presentasi (cukup kilat) tiba saatnya sesi pertanyaan. sesi dimana pembantaian. saya kira di sesi pertanyaan saya benar-benar akan gugup dan sama sekali ga bisa jawab, tapi eh tapiii saya salah, karena suasananya lucu akibat dari ketua sidang saya pak sukro yang sangat lawak ngebuat cair suasananya, ga serem serem amat ga tegang.

selama sesi pertanyaan isinya ketawa, karena kebodohan saya yang salah pemahaman, udah bener jawabannya tapi pemahamannya salah, dan selalu diketawain, seakan-akan saya lagi dibego-begoin sama dosen. pertanyaan dasar aja kok salaaah, jleb rasanyaaaa. 

yang sangat berkesan adalah ketika ditanya berapa no.atom dari Oksigen, daaaan mungkin memang karena saya bukan penghafal nomor atom dari semua yang ada di tabel periodik saya langsung nyeplos 12 pak, (semua tertawa), dan saya suruh mengkonfigurasikaan, untungnya konfigurasi ini ga malu-maluin karna saya bisa. setelah konfigurasi ternyata saya baru sadar kalo 12 itu bukan punyanya Oksigen lagi-lagi saya ditertawakan. 

kalo inget suasana sidang rasanya saya mau ketawa terus, ngetawain diri sendiri. tapi pengen selalu bersyukur sama Allah karena dimudahkan bangeeeet, bener ga ada hal yang dipersulit. alhamdulillah berkat doa-doa dari yang sayang tulus sama saya. terimakasiiiiiih.

selanjutnya karena ada yang maju setelah saya, yudisium dilakukan setelah teman saya maju. nah pas yudisium ini berkesan sekali.

pas yudisium ketua sidang pak sukro bilang kalo saya dan teman saya harus ngulang, dan ditanya mau ga ngulang sidang lagi. sumpaaah kaki lemes dingin mau pingsan rasanya, saya reflek bilang "gak paak", dan abis itu terdiaam, udah lemes mau nangis rasanya. tapiii.. pas dibacain pengumamannya dan nama saya dibacain pertama saya dinyatakan lulus. benar-benar pak sukro iseng sekali bikin orang mau pingsan.

leugaaaa rasanyaaa, seneng rasanyaaa, bangga juga rasanya, dan mau bersyukur terus rasanya. semua sudah terlewati tinggal melangkah ke step selanjutnya. alhamdulillaaah, terimakasih yaRabb, terimakasih bapak ibu, terimakasih mba lia, mba uti, abang, adek, terimakasih nina, ica, ninda, terimakasih sahabat-sahabat kimia 2010, terimakasih ani, dani, utay, nia, dan semua yang ga bisa disebutin, terimakasih doa dan support kalian.




sekarang waktunya menyusun langkah untuk step selanjutnya, mungkin tulisan ini akan dibaca 2 tahun kemudian-10 tahun kemudian dan saya ketawa-tawa paling. hahaha


alhamdulillah,

salam,
Farha

You Might Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini