Mt. Prau 2.565 Mdpl

10:50 PM


akhirnya naik gunung lagi, akhirnya memutuskan naik gunung lagi


kalo ga diajak sama yang udah pernah naik gunung bareng mungkin ga akan naik gunung. karna sakitnya tuh disini *nunjuk hati terdalam*

oke kali ini ajakan naik gunung dari aang, dia ini anak yang barengan naik ke gunung gede beberapa tahun yang lalu. dan ketemu lagi baru ini. sebenernya ngajak mulu tapi berhubung sibuk penelitian, sibuk sibuk sibuk, akhirnya ga ketemu waktunya.

23-26 oktober kemarin moment prau bareng ber-88 orang, anak tanggerang 90% nya lah. gaul banget ga tuh maennya sampe tanggerang. saya aja baru tau pas hari H kalo yang ikut trip naik gunung ini ber-88. oemjihhh tamasya kita.

perjalanannya-pun panjang sekali yang harus saya tempuh. Rumah (pancoran)-cengkareng (rumah Nina)- kelapa dua tanggerang (kumpul anak kelapa dua)- balaraja (kumpul rombongan). Bayangkan saya wanita anggun gini gendong keril naik motor sendirian ke rumah Nina ditempuh 1 jam, ditambah ke kelapa dua walaupun yang nyupirin Nina. itu cukup menggambarkan betapa tangguhnya saya, hahaha

kumpul di rumah ka ayu yang katanya harus jam 2 dan saya yang menepati janji ini cuss berangkat sesuai waktu walaupun telat dikit tapi tetep ternyata kepagian, nyampe kelapa dua jam stengah 3 dan harus menunggu sampai magrib buat berangkat ke balaraja, lelahnya.

sampe balaraja jam 7 malem, dan dikiranya langsung berangkat ternyata masih nunggu bis. dan mau tau berangkatnya jam berapa? jam stengah 12 malem, lelah banget ga tuh gue.

sampe balaraja udah banyak anak-anak gunung beneran, soalnya pada bawa carrier dan rata-rata laki. kaget sebenernya soalnya banyak banget.

nunggu, nunggu, sambil ngobrol foto-foto, makan, bengong, nguap ngantuk

akhirnya berangkat, perjalanan yang jauh ke wonosobo via selatan, udah ngebayangin lamanya perjalanan.

sampe wonosobo tepatnya di terminal jam 12 siang, transit di terminal dan bersih-bersih lanjut make ELF ke kawasan Dieng.

tepat jam 2 siang kita sampe di basecamp patak banteng. ternyata patak banteng itu masih dibawah sebelum kawasan wisata diengnya. sampe sanapun udah rame banget kaya pasar.

selfie di basecamp patak banteng

Jam 3 kita start trekking (gaya banget). Trek awal masih perjalanan kampung sampe pos 1, naah buat yang ga mau capek susah bisa naik motor (ojek) sampe pos 1. sakitnya tuh di kaki ketika liat ada orang lagi naek ojek sedangkan kita lagi jalan kaki gendong tas, hikss.

start awal lewat rumah warga

Pemanasan


sakitnya tuh di kaki liat beginian

sampe pos 1 kita udah masuk jalan bukit perkebunan sayur, tanahnya kering, banyak milyaran debu bertaburan, trek ini akan ditemui sampe kalian tiba di kawasan camp.

Pos 1, jalan blok sampai sini aja

ga ngitung berapa waktunya dari patak banteng ke pos 1, yang jelas masih bisa seger mukanya. lanjut ke pos 2, perjalanan ke pos 2 ini belum begitu nyeremin masih kaya jalur putri, kita ngelangkah kaya naik tangga tapi ini dari akar-akar dan tanah keras.



Pos 2



naiknya ga begitu nyeremin, turunnya yang nyeremin




pos 2 ke pos 3 namanya pos cacingan, baru ngeh kenapa dinamain cacingan soalnyaa treknya bikin orang kaya cacingan harus kaya cacing jalannya. treknya mulai kejam, harus pake tambang, licin, satu langkah merosot dua langkah, apalagi pas turun ini sungguh kejaaaaaam karna saya terlalu lemah kakinya buat turun.


pos 3 ke kawasan camp, sungguh makin menyakitkan treknya, udahlah dari kawasan camp ke bawah mah ga ada bonus-bonusnya sama aja kaya dari bawah ke atas, bukan naik gunung tapi naikin bukit ini. huhuhu

menuju puncak, gemilang cahaya

dari patak banteng sampai camp saya butuh waktu 3 jam pas gak kurang, prok prok proook maklum ciaobellaaa yang terlalu anggun untuk naik gunung.

tiba di camp saya sudah bisa langsung istirahat di tenda, karena aang dan andi udah duluan keatas jadi cewek-cewek cioabella begitu sebutannya bisa langsung bermanja-manja ria di tenda. 

malampun kita nongkrong cantik sambil liat bintang walaupun cuma bentar abis itu kabut turun dan dingin menerjang. Nongkrong sambil masak, nyanyi-nyanyi, betapa nyatanya orang gunung itu adalah orang yang melampiaskan kegalauannya.

di puncak doang laki-laki ngelarang perempuan untuk masak

kabut mulai tebel


sayapun ga bertahan lama di luar karena kabut makin tebel dan badan makin menggigil jadi memutuskan untuk masuk tenda dan bobo padahal jam masih menunjukkan jam 9, haha.

bobo cantik yang selalu kedinginan karna posisi dipinggir pintu sampe subuh. nikmatnya kedinginan diwaktu bobo.

paginya sebelum subuhan saya dan teman-teman kebelet pipis karena udah nampung dari semalem, kenapa ditampung soalnya diatas ga ada rawa-rawa atau pohon gitu buat nutupin sedangkan posisinya lagi rame banget jadi takut diintipin. akhirnya pagi-pagi buta kita pipis dengan sangat hati-hati. susahnya jadi perempuan.

dan yang ditunggu, dirindukanpun datang. sunrise mana yang tidak bisa dirindukan?


mau liat aku tersenyum ketika sunrise? ajak aku naik gunung hahaha

aku rindu matahari sama seperti aku merindumu

paginya diisi dengan masak bareng, tuker-tukeran makanan di tetangga tenda sebelah. yang saya rasain momen naik gunung ini jadi beneran berasa anak gunung soalnya suasananya bareng anak gunung beneran. pas masak, cara mereka masak, cara mereka berbagi, cara mereka ngegalau, cara mereka lebay karena katanya pecinta alam, tapi kebersamaannya dapet. sama-sama kelaperan soalnya makanan dibagi-bagi seiprit-iprit. hahaha

maap yang bawah mainstream sekali

kebersamaan di pagi hari

hai kita ciaobellaa siap jadi host petualang cantik

perjalananpun diakhiri dengan proses turun, turun kali ini saya ga bawa carrier karena gantian sama nina, hahaha bedanya saya sama nina, dia tangguh kakinya buat turun kalo saya paling kuat buat naik, kalo turun saya selalu ga bisa nahan kaki maunya nyerosot aja. beruntunglah banyak laki-laki yang nolongin, kalo gak pantat nih udah jadi korban jatoh duduk lagi kaya waktu di baduy.

perjalanan turun ini butuh waktu 2 jam, karena jalannya santai, dan banyak berenti sambil ngobrol. jadilah saya dan rombongan adalah grup terakhir yang nyampe di bawah.

turuuun

terimakasih untuk Aang yang udah jadi pelindung buat ciaobellaa (gue, nina, ka ayu, dan ima). makasih udah ngajak dan ngelindungin gueeeee bangetss walaupun gue mabok kebanyakan di modusin, tapi kamu baik bangeeeet (balik modusin).

empat wale (re: wanita lemah) bersama pelindungnya


terimakasih buat TOPIAL atas jamuan yang diberikan, buat akang-akang panitia yang udah melindungi, sampai ketemu kembaliii.


tim hura-hura riung gunung


"aku membencimu gunung karena kau merebut kebahagiaanku, tapi sebenci apapun aku padamu kau tak akan pernah tau dan merasa, karena kau tidak punya rasa beda denganku yang memiliki rasa"


salam,
farha


You Might Also Like

2 comment

  1. Pingin kesana, klw misalnya sendiri, disana bisa gabung ya dngn org lain, hari saptu mendaki banyk org gk ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang gunung prau sudah ramai dan padat :)

      Hapus

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini