ceritanya sakit terlama-

8:45 AM

hai, sudah lama tidak online depan laptop sibuk penelitian dan sibuk ngeringkuk di kasur -

seminggu lebih sudah merasakan sakit, awalnya adalah sakit pinggang yang sangaaaat bikin ngerasa kaya nenek nenek, awalnya dikira kurang asupan kalsium karna jarang minum susu. akhirnya karna prustasi gara-gara sakitnya bikin ga kuat duduk lama, saya pun beli susu Hi-Lo. setelah minum dua kali, e lah dalah jadi mencreeet.

dan....

setelah mencret perut jadi nyeri kaya diperes, ditusuk-tusuk, ditonjok-tonjok, kalo makan itu berasaa abis sakitnya, makannya waktu itu makan nasi dikit-dikit 5 suap alhamdulilllah bikin nyerah. langkah pertama yang diambil diterapi sama mas udin, tapi ga mempan entah saya nya yang terlalu kuat penjaganya *loh* atau karna penyakitnya. karna ibu bapak pas banget mau umroh jadi saya ga mau ke dokter takut ibu nanti kepikiran.

tapiiih, saya menyeraaaaaah sakitnya makin jadi. akhirnya memutuskan ke rumah sakit pasar rebo, duh saya tuh jarang sakit dan jarang ke dokter terbukti catatan medis saya di pasar rebo cuma ada 2 yang pertama karna kelenjar dan yang kedua yang baru aja diperiksain.

dokter yang nanganin ganteng tapi pasti udah punya bini, diduga masalah pencernaan usus dua belas jari karna pas diteken bagian usus itu saya kesakitan *lumayan* dan berasa grenjel-grenjel gitu.

beruntunglah karna ke dokter rasa sakit pinggang dan diperesnya perut lumayan berkurang dan hampir tidak terasa, kecuali kalo perut saya ini lama ga diisi makanan langsung deh berasa sakit perih nusuk ;( kemudian karna masih terasa sakit akhirnya memutuskan untuk USG, tidaak saya tidak hamil. ini rujukan dokter untuk saya USG abdomen buat liat apakah usus 12 jari saya baik-baik saja atau tidak -.-

USG lah saya dan baru pertama kalinya itu USG itung-itung belajar jadi ibu hamil yaaa. USG abdomen sama ibu hamil itu beda. diraba-raba pake alat gitu dan untungnya ga sakit hiks. hasil dari usg kata dokter radiologinya normal tapi saya tidak menyerah sampai situ. kemudian langsung ke dokter penyakit dalam di rumah sakit swasta.

 pertama masuk saya senang karna dokternya cewek biasanya ngalemin gitu yak, eh tapi salaaah bu dokternya galak abis. saya dimarahin katanya ini "asam lambung mba naik karna stres, mikirin apa emang kamu mba? makannya suka ga teratur ya? iya ini luka pasti jadi perih, sakit ini gampang-gampang susah asal teratur makannya". dalem ati "lah dok kok jadi dimarahin -.-" 

mungkin ada yang pernah punya pengalaman sakit gini? akhirnya ketauan sakit apa diapain? jangan-jangan di endoskopi yang disodomin kamera itu? oooh my aku tidak ingin melakukannya :(

kemudian saya berfikir apa benar karna stres? padahal penelitian pun ga stres-stres amat ga dipikirin malah *loh*. maksudnya dijalanin aja slow not ngebut-ngebut. tapi mungkin bisa jadi ia tapi mikirin hal lain.

dari awal tahun saya memikirkan beberapa hal dan selalu saya pikirkan, yang membuat saya menyerah dan mengalah. tapi tidak pernah terselesaikan yang akhirnya membuat saya selalu memikirkannya bagaimana cara mengindari dari semuanya, karna tidak ada kejelasan dan ketegasan, seoalah sedang menyiksa saya. huffft

saya cuma bisa nyalahin diri sendiri, jadi perempuan tidak kuat, tegar, sabar, lembut, selalu terbawa emosi bahkan kalau apa yang saya inginkan dari dia tidak tersampaikan membuat saya kesal sendiri. merasa gagal. 

dan saya selalu berusaha menyakinkan kalau tujuannya bukan saya, tapi selalu melawan padahal sudah jelas. saya selalu berusaha meyakinkan yang saya mau bukan dia, saya mencari dia yang dulu yang membuat saya nyaman dan percaya.

mungkin karna saya terlalu banyak memikirkan harapan-demi-harapan- jadi membuat saya kadang tiba-tiba menangis sebelum tidur dan bangun tidur. dan itu membuat otak saya stres karna antara hati, alam bawah sadar, dan otak tidak sinkron akhirnya asam lambung naik yang luka bukan hatinya tapi ususnya *apadeh*

saya lupa bagaimana menjadi "saya" yang cuek, masa bodo amat, tegar, ga cengeng, saya lupa bagaimana caranya. harusnya saya pergi entah kemana, mencari udara segar, lingkungan baru, dan tidak mendengar kabar apapun dari dia, mungkin akan sedikit membantu. 

saya masih terlalu lemah, tidak kuat. semoga bisa melewati semuanya dengan baik dan lebih kuat. kamu punya orang-orang yang lebih sayaaaang.

semoga kau tegar nak , cepat sembuh

-perjalanan panjang, jangan disesali

You Might Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini