sebuah firasat di pagi hari-

6:54 AM

hari ini hari kamis, hari pertama jadi asisten Laboratorium.
jadii, malamnya saya sudah persiapan -> "besok harus bangun pagi, biar ga telat!" udah wanti-wanti karna hari pertama pasti riweh sekali. akhirnya saya tidur jam 9 malam karna kelelahan juga hari rabu itu kuliah sampe sore dan ngajar sampe malem, hem

pagi-pagi jam 5 saya bangun, waw sekali saya langsung mandi entah apa saya merasakan firasat yang gak enak semenjak bangun tidur. dan baru tumben jam stengah 7 saya sudah rapih cantik wangi siap berangkat, sengaja jam stengah 7 rapih karna mau sarapan dan minum susu dulu.

nah kebetulan bapak saya mau balik ke purwokerto jadi ngobrol dulu di ruang tamu sambil cekikikan lagi-lagi saya merasakan firasat aneh. kemudian abang saya tiba-tiba ngomong "dek bannya kempes tuh"

saya langsung ngecek ban motor saya, oh yaampun selalu bermasalah ban belakang motor saya ini kalo ga bocor ya kempes. dan saya sempat ngeyel sama abang "gak bocor kok apanya yang bocor" tapi pas saya neken dari jok motor ternyata bener kempes saya langsung berfirasat pasti ini ban bocooooor.

pas berangkat saya dan bapak berbarengan keluar dari rumah. salaman sama bapak ibupun saya merasakan hal yang aneh. gak tau anehnya itu gimana. mungkin karna saya trauma juga naik motor beat merah saya karna udah sering mogok tepatnya ada aja masalahnya.

dari rumah sama abang udah dipesen "nanti sebelum jalan jauh lo pompa dulu tuh, deket 37 ada bengkel jadi biar ga kena bocor nanti"

tapiii saya ngeyel karna males berenti akhirnya pas ngelewatin bengkel yang dipesen abang saya malah lanjut terus dengan mikir "aah masih kuat kok sampe kampus ga bakal bocor bismillah"

aman sih sampai perempatan rawamangun, tapi di depan ibnu chaldun tiba-tiba kok tumbenan macet buangeeets, terpaksa motor harus lewat pinggir jalan yang tanah-tanah itu campur beling-beling. deeeg saya langsung reflek "ini mah ban gue bakal bocor kalo begini caranya"

sampe rabbani amaaan, sampe perempatan kayu jati amaan. naah setelah lampu merah kayu jati motor mulai oleng. pas sampe gerbang depan kampus saya berenti liat ban belakang motor saya "tetooooot bocooor pas udah sampe depan kampus -.-" 

jadilah saya harus ngotong motor saya sampe nemuin tambal ban. saya pikir di balap sepeda pas di belakang stadion veldroom ada tambal ban ternyata eh ternyata pas sampai di balap sepeda di jejeran bengkel motor mobil ga ada satupun tukang tambal ban, padahal ya jalannya udah lumayan jauh mana matahari terik banget. saya pun lanjut jalan sampai perempatan untungnya ada bapak-bapak baik yang ngasih tau kalo di belokan kiri perempatan ada tukang tambal ban.

sayapun belok kiri, dikira ya deket dari belokan ternyata masih jauh. daan tragedi inipun terjadi.

ketika tangan saya sudah lelah menahan stang motor dan gasnya, saya membalikkan tangan jadi posisi jari saya diatas biasanya dibelakang kan tuh. langkah kaki saya udah melambat, konsentrasi saya sudah buyar, dan saya mau nangis hiksss. tiba-tiba tangan saya ngegas motor jadilah saya keseret sama motor sendiri, bisa bayangin gak posisi saya disebelah kiri berdiri abis itu keseret motor sambil teriak "yaah.yaaaah.yaaaaaaah" tapi kayaknya ga ada orang yang ngedenger -.-

sayapun reflek ngelepas tangan dan motor saya terbuang meleset jauh dari saya jatuh. nah untungnya di perempatan itu lampu merah jadi ga ada motor atau mobil yang lewat di tempat saya jatuh, sama sekali ga ada yang lewat malah kecuali arah yg berlawanan. nah kalo seandainya motor dan mobil lewat otomatis motor saya bakal ditabrak dan saya juga, wong saya jatohnya di tengah-tengah jalan -.- alhamdulillah masih di jaga sama Allah, makasih ya Allah

karna ga ada motor dan mobil yg lewat, saya pun ga ada yang nolongin hiksssssss. ngangkat motor dengan susah paya sendiri, masyaAllah yaAllah makasih cobaannya yaAllah. saya yakin diarah berlawanan pada ngetawain saya karna saya keseret motor sendiri hahhaha

pas ngangkat motor eh starter motor ga bisa nyala ga bisa narik, saya ngotong motor dalam keadaan motor ga nyala jadi semakin berat, untungnya tambal ban udah deket. fiyuuuh melelahkan.

abis tragedi itu tangan saya gemeter ga berenti-berenti jari-jarinya gerak sendiri, shock berat saya (lebay). sayapun langsung ngubungin partner saya nono, kecewa sekali niat dateng pagi eh telat telat juga masuk lab.

keseret motor ini menghasilkan robek dirok saya, awalnya cuma ngeh rok saya robek, nah pas saya duduk nunggu tambel ban selesai saya ngebuka rok ternyata celana legging saya ikut robek di lutut dan ternyata ada luka yang cukup besar hiksssss. karna baru ngeh ada luka jadi saya baru ngerasa kenyut-nyutannya -.-

bocor dan keseret motor sendiri, rok robek- mimpi apa semalem yak dapet beginian 


awalnya saya berniat untung pulang ke rumah dulu ganti rok gak lucu ya kalo saya di lab dengan rok rombeng-rombeng robek gitu, tapi saya mikirin nono kalo dia saya tinggal pasti bakal kewalahan makannya saya memutuskan untuk ke kampus ngasisten dulu. ternyata benar sangat amaaaat riweh ngasistenin anak biologi praktikumnya kimia dasar -.- apalagi saya menahan sakitnya dengkul buat berdiri dan mondar-mandir ngasih pengarahan huhuhu ;(

jadi entah apa itu namanya firasat ya harus diyakinin aja dari awal tapi biasanya orang hanya berfirasat tanpa ngeyakinin hal yg difirasatin. dan jangan ngeyel kalo dibilangin orang. saya orangnya suka ngeyelan. dan motor beatku sayang jangan ngambek mulu yaaa sabar yaaa setaun lagi kuliahnya nanti kamu aku ganti please sabar.

salam-
Farha

You Might Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini