may day = semkim day

7:24 AM

selamat malam menjelang akhir semester yang masih sangat jauh-


harusnya minggu kedua mei ini mungkin udah akhir-akhir maju semkim, dan selesai dan legaaaaah.

tapiiiiii....

kenyataannya tidak malah runyam, ribet, dan galau.

semkim. singkatan dari seminar kimia. loh loh belum juga gue punya penelitian udah seminar aja? lah itu yang selalu dikomentarin setiap gue cerita lagi sibuk seminar -,- jadi sebelum gue maju ke penelitian gue harus melewati beberapa sungai. pertama sungai seminar kimia, kedua sidang pra skripsi kemudian penelitian dan terakhir jeng jeng sidang hasil penelitian, terus wisuda deuwwh.

gue semester 6, seharusnya semkim diambil semester 7 tapi karena gue dan temen-temen gue kelewat pinter dan pengen buru nikah eh lulus jadinya kita ambil di semester ini dengan sangat amat PDnya terutaa ma gue. ada masalah di semkim di gue, karena gue waktu itu umroh pas pembagian materi semkim jadinya gue tersingkir mengambil kimia fisik yang merupakan materi yg ga ada yg mau milih. yah yang dapet kimia fisik orang orang terbelakang gitcu dewh. syudah lah pasrah. galau dosen pembimbing, judul, sampe makalah sampe dalemin materi jurnal pun gue lewatin ga mulus kasar kaya jalan berlobang.

setelah pengumpulan makalah, keluarlah jadwal maju semkim di pertengahan bulan april, dan kala itu gue dan temen temen seperjuangan kimia fisik maju di minggu kedua. tapi apaah? diundur ke bulan mei. jeng jeng antara seneng dan sedih, banyak senengnya sih.

mei pun datang. dan h-beberapa hari baru dikabarin jadwal maju semkim. dan yg maju pertama yg bejo dan apes itu kelompok analitik dan lingkungan. hemm kalo diinget hari itu semua anak yang maju cantik dan ganteng udah rapih.

tapiiih..

febry temen gue yang maju duluan setelah presentasi selesai, pas tanya jawab dan dia lagi ngejawab pertanyaan tiba-tiba... PB (panggil saja dosen gue dengan sebutan itu) tiba tiba marah karena dia denger berisik banget di kelas. dan PB pun ngambek, ngancem kelas semkim dibubarin, macem kaya bocah pokoknya. gue sendiri yang duduk dibarisan kedua setelah PB nahan ketawa pas PB bilang "udah yu bu males saya, keluar aja bu" begitu kata PB ke dosen penguji BN.

seluruh kelas pun bingung. udah langsung minta maaf ke PB tapi banyak maunya. kita yang bertindak langsung ke PB malah salah, maunya dia ga begitu. bolak balik ke PB. dari yang tertuduh minta maaf, sampe sebagian kelas ngeroyok PB minta maaf, sampe satu orang ngadep PB di ruang dosen, udah dilakuin tapi itu masih kurang untuk PB.

akhirnya maunya PB itu yang ngerasa berisik lapor ke fira (PJ semkim). dan kita turutin lah, ibaratnya kita kaya ngemis, nyalahin diri di depan PB, yah begitulah. keputusan PB akhirnya kita dikasih konsekuensi yaituuu dikasih jurnal dan selasa minggu depan di uji, siapa yang ga lolos ga ikut semkim. shock berat!

gue pribadi punya pemahaman dan pendapat yang berbeda dari temen sekelas. kalo gue diri sendiri ini memutuskan untuk tidak ikut semkim dengan PB lagi, karena apa? ibaratnya pacaran gue dan PB udah ga sinkron sejalan searah lebih baik ga usah diterusin, cukup kita memperbaiki hubungan saja ga usah nyoba nyoba jalanin lagi. cukup. dari pada gue dosa gondok dengan PB terus, saling suudzon, saling berdusta. tapiii namanya manusia, gue ga mau kalo sendirian ngulang semkim karena rata-rata kelas gue ga mau ngulang semester depan. padahal yaa sama aja menurut gue.

tapi yasudahlah namanya jalan menuju cita-cita ga selalu mulus ada cobaan, roda itu terus berputar, diambil hikmah dan pelajarannya aja. turutin aja toh beliau itu dosen yang ngasih ilmu ke kita, ikhlasin aja turutin apa maunya beliau insyaAllah bakal mulus jalannya. amin

semangat temen-temen kimia 2010, semoga kita selalu bersama-sama menjalani cobaan yang berat ini :"

You Might Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini