umroh 2013 #2

6:41 AM

Assalamualaikum-
lanjut cerita umroh lagi-

kemarin cerita sampai madinah malem kan, terus jamaah di masjid nabawi dan ke raudhah. nah berhubung sudah malam yaa tidur di hotel. oh iya hotel disana bagus-bagus loh, kalo buat umroh siih hotelnya rata-rata berbintang disediain dari travelnya, dan hotelnya deket sama haram. nah kalo haji biasanya hotelnya mencar-mencar untung-untungan, bisa deket banget bisa jauh banget dari haram.

kebetulan saya dan rombongan dapet hotel yang tidak terlalu jauh dari haram, nama hotelnya el-shafa yaah kurang lebih 500 meter lah. dan disekitar hotel pinggirannya itu banyak toko-toko jual oleh-oleh, fastfood, apotik, toko emas, ruaameee pokoknya. nah pesen aja sih buat kalian yang mau umroh, belanja oleh-olehnya di madinah aja soalnya banyak buanget yang murah-murah, sedangkan di mekkah udah sedikit jualan yang dipinggiran macem madinah soalnya di mekkah lagi ada pembangunan pelebaran jadi toko-tokonya banya yang digusur, selain di madinah kalo kalian mampir jeddah ada tuh mall international buat belanja tapi mahal-mahal juga, jadi mendingan di madinah ajah yaah, walaupun nanti bawaannya buanyak ke mekkah. biar fokus ibadah juga sih di mekkah-

di haram, mekkah ataupun madinah toko rame itu malem, udah kaya pasar malem beneran kalo di indonesia. soalnya orang sana jam terbangnya malem, sedangkan siang rata-rata mereka males-malesan tidur. kalo saya liat di madinah itu toko buka jam 9 keatas dan itu masih heniing dhuhur keatas baru rame deh. nah kalo jam-jam sholat mereka tutup dulu kalo ada yang buka satu toko aja diamuk masa, setelah selesai solat jamaah di haram baru deh mereka buka lagi dan langsung beeer ruameee.

di madinah saya dan rombongan berkesempatan ziarah ke tempat lain, masjid quba, kebun kurma, dan sebenarnya harusnya kita ke jabal uhud dan ke masjid apa gitu lupa namanya, tapi berhubung hari jumat dan mendekati sholat jumat jadi kita cuma ke masjid quba dan kebun kurma.

malam-malam di madinah, saya juga menyempatkan untuk i'tikaf di haram. nah berhubung saya susah sekali bangun pagi pagi, tapi entah kenapa selama di haram kaya ada magnet gitu, saya selalu bangun jam 2 pagi sesekali saya juga langsung mandii, ini adalah awardss buat saya :D

nikmat banget rasanya i'tikaf di haram, sholat tahajud, witir, tadarus buat ngusir ngantuk, tapi tetep ajaa namanya di haram pasti ngantuk pastii deh pastii ga bisa nahan mau nahan kaya apapun, karena emang itu ujiannya. nah subuh disana itu jam 6 kurang, sedangkan kalo i'tikaf dari jam 3 di haram bakal nunggu lamaaa bangeet, kalo udah adzan pertama aja ke adzan kedua itu lamaa bangeet, tapi itu lah nikmatnya. subuh disana jamaahnya menurut saya lebih nikmat dari sholat fardhu lainnya, soalnya imamnya (saya ga tau namanya) bacaannya suaranya merdu lantunannya beda, dan nyeees di hati, saya selalu menetaskan air mata setiap solat fardhu subuh di madinah. dari yang ngantuk jadi ga ngantuk looh, nyees dan kita bisa ngikutin bacaannya entah kenapa -,- solat subuh disana itu mungkin satu-satunya waktu saya bener-bener merasa dekeeeet banget sama Allah ketika sholat.

selesai subuh jangan heran keluar masjid matahari udah terang benderang, subuh disana aja udah terang, beda sama di jakarta subuh masih gelap jadi masih enggan melek gitu kaan :P kalo bapak saya sering ngeledek saya " kalo farhati solat jam 6 gak heran soalnya dia ikut jamaah di haram" padahal itu ngomong setelah pulang umroh, saya selalu dibecandain begitu -,- hemmmffh

ini suasana di luar pas gerbang masjid nabawi, liat itu ada orang arab yang lagi jualan sampe bajunya di terbang terbangin "murah murah sepuluh real" bahasa indonesia yang maksa menurut saya ckckckc

naah ini udah jalan menuju hotel, buanyak kaan orangnya tumpah ruah, kalo kata bapak kaya musim haji puadeeet.

masjid Qubaa

nah menuju masjid quba dan city tour lainnya kita pake bus yang disewa sama agen tour travelnya, dan didampingi dua mahasiswa dari madinah, yang satu namanya ustadz khotimin kecil mungil pinter dan yang satu ustdaz rifaq cerewet gampang kesel lumayan pinter. oh iya bis disana itu bagus deh macem pesawat, ada tempat makannya kursinya empuk dan bisnya itu tinggi kaca depannya guede nutupin sinar matahari jadi kita yang di bis ga kesiloan matahari tentunya pak sopir juga, enak banget bisnya beda asli sama indonesia hemmfffh,  jangan heran juga supirnya itu bisa bahasa ngapak-ngapak soalnya rata-rata sopirnya asli indonesia.

perjalanan dari haram menuju Quba (nama daerahnya) ga begitu lama, yaah 20 menit nyampe. saya terkesan dan sangat menikmati sepanjang perjalanan menuju quba, kanan kiri gunung gersang, rumah-rumah bentuknya kotak kotak, ga ada motor lalu lalang dan mobilpun jarang jadi ga macet.

sesampainya di masjid quba awalnya saya tidak melihat dari jauhnada masjid karena ketutup bis bisa yang markir dan pohon kurma yang menjulang tinggi, nyampe-nyampe udah di pelataran masjid jadi saya belum bisa melihat view dari kejauhan. sampe disana saya dan rombongan langsung sholat mutlak 2 rakaat.

naah harus tau nih keutamaannya ziarah di masjid quba. rasululllah bersabda “Barang siapa yang bersuci dari rumahnya, kemudian datang ke Masjid Quba, lalu shalat dua rakaat, maka baginya pahala sebagaimana ganjaran umrah.” (HR Tirmidzi)

maka dari itu disunnahkan sebelum ke masjid quba' kalian berwudhu dari hotel, dapet keutamaannya dari rasulullah kan? dan tentunya sholat mutlak di masjid, pahaanya sama loh sama umroh subhanallah. makannya itu banyak buanget yang ziarah kesana kan, apalagi orang indonesia dan orang turki numplek disana.

alhamdulillah pas lagi padetnya di masjid quba, saya dan ibu saya beserta budhe saya dapet di baris paling depan deket skat rak buku. sajadahnya empuk banget dan wangi banget. masjid quba ini adalah masjid yang pertamakali dibangun rasulullah di madinah ketika beliau menetap selama 4 hari di quba. walaupun masjid ini berkali-kali dipugar tapi arsitekturnya masih kentel banget masih keliatan asli kalo dari luar, putih polos begitu aja ga rame ornamen-ornamennya.

ini jalan menuju pintu masuk wanita masjid qubaa, padet bangeet masya Allah

saya beserta ibu, budhe dan beberapa rombongan ibu. saya terlihat cantik sekali dengan gamis hitam ckckck tapi beneran cantik syekali, sukaaa liatnyaa hahaha

nah ini masjid quba tampak dari kejauhan, bagus banget diliatnya adem putih bersih, oh iya masjid ini punya 6 kubah, dan peletakkan batu pertamanya itu langsung dari Rasulullah. I miss this place :(


jabal uhud

selesai solat,, foto-foto, saya dan rombongan langsung menuju ke kebun kurma. nah sebelumnya kami serombongan lewatin jabal uhud, sayang gak turun padahal pengen banget kesana. singkat cerita jabal uhud itu tempat perang terbesar pada masa rasulullah melawan kaum quraish. dalam perang ini para pengikut rasulullah banyak yang meninggal terbunuh, jabal uhud ini bukit satu-satunya yang terpisah dari bukit yang lain, coba bayangin gimana dulu perangnya rasulullah ngumpet dibalik jabal uhud yang gersang begitu dan lari-larian ngumpet di bukit lain? salah satu korban peperangan adalah paman rasulullah yaitu hamzah bin abdul muthalib. jabal uhud ini berbeda dari bukit yang lain, warnanya kemerah-merahan sedangkan lainnya kecoklatan, konon sih merahnya itu adalah darah para syuhada yang meninggal, subhanallah. kalian harus kesini pokoknya ngerasain ngebayangin gimana perang dan perjuangan rasulullah beserta pengikutnya. mudah-mudahan kalian bisa kesana ya, amin

jabal uhud foto dari dalem bis -,-

foto dalem bis juga. ga turun cuma markir doang bisnya terus doa doang -,-


makam baqi

makam baqi ini adalah makamnya para syuhada yang meninggal dipeperangan bersama rasulullah. makamnya ini tidak ada nisannya cuma ada tandanya untuk hamzah dan sepupu rasulullah. makamnya pun sederhana cuma tanah datar, dan dipagar tinggi. biasanya jamaah umroh dan haji selalu ziarah ke makam baqi untuk mendoakan para syuhada, subhanallah.

foto dari pinggir jalan, makam baqi

kebun kurma

kebun kurma ini terkenal buat jamaah indonesia dan malaysia, soalnya disini tempat belanjanya macem-macem kurma termasuk coklat kurma. kalo yang mau beli coklat-coklat arab yang biasa buat oleh-oleh mending beli disini soalnya selain murah, coklatnya juga enak gak full kurma isinya hemm cobain sendiri nanti deh.

karna saya ga doyan belanja, saya cuma duduk nyobain kopi minuman asli disana dan ga enak banget rasanya -,- terus nganter ibu kedalem (toko khusus macem kurma gitu) bawain belanjaan dan itu berat banget.

saya ga kepikiran untuk belanja kesana, lah wong ibu bapak udah tua saya juga ga suka belanja jadi yaah ga mikir mau beli apa, saya cuma ngikut ibu aja lah, yang penting ada oleh-oleh sedikit, buat saya sendiri atau oleh-oleh buat temen saya ga terlalu saya pikirin hahaha



selesai city tour balik ke hotel, karena jamnya solat jumat akhirnya saya dan ibu serta budhe berdiam di kamar gak keluar-keluar, katanya sih bahaya pas jam sholat jumat laki-laki semua ke haram kita keluar, dan kalo ada yang ngetok-ngetok kamar cleaning service mau ambil sampah misalnya jangan dibukain yaa, soalnya ibu cerita dulu jaman hajinya ibu ada kejadian pas sholat jumat ada jamaah perempuan lagi mens dia ga mau ikut ke masjid jadi dia sendirian di kamar, pas ada yang ketok-ketok cleaning servicenya alesan mau bersiin kamar eh ga taunya di perkosa naudzubillah, makannya kita harus hati-hati disana. jangan sendirian kemana-mana apalagi gadis kaya saya gini beeh diincer banget, jangan pake pakaian ketat dan jilbab transparan juga yaah.

raudhah

malemnya saya berkesempatan ziarah ke raudhah bersama rombongan satu travel, dan dibimbing oleh ibu siapa itu yaa yang udah lama menetap di madinah. ternyata banyak macem ibu itu yang dulunya TKI terus sekarang menetap di madinah dan jadi pembimbing gitu.

dulu bangeet, ibu cerita, kalo ke raudhah kita bisa langsung masuk ga perlu nunggu giliran kaya sekarang, dan belum disekat masih keliatan makam rasullah. tapi karena kejadian waktu musim haji ada orang indonesia yang keinjek-injek dan meninggal gara-gara pas ke raudhah bareng sama orang asing lainnya (turki, arab, palestin, dll) yang rata-rata badannya 3 kali lebih besar dan tinggi dari orang indonesia. makannya sekarang kalo mau ke raudhah di jam-in dan dibagi-bagi per suku, melayu-turki-arab-india, palestin.

nah jam malem ke raudhah itu dari jam 8-10 ditutup jam 10, setelah jam 10 gak boleh ada lagi yang masuk antrian. ooh jadi gini lo sistematisnya.

1. saya harus masuk di ruangan antrian pertama yang dibagi persuku, turki paling depan sekali, dan melayu paling belakaaang sekali, kenapa turki dan melayu yang umum dipisah? karena kebanyakan jamaah umroh dan haji itu turki dan melayu. kalo malem itu rame banget kalian bisa 1-3 jam ngantri looh, jadi harus sabar yaaah untuk bertemu rasulullah :3

2. setelah menunggu giliran, masuk lewat pintu menuju antrian kedua di pelataran masjid nabawi asli yang dibangun rasulullah. nah disini ini mulai mendekat dan menunggu giliran di tempat persis raudhah. disini kalian bisa nunggu 1-2 jam.

3. raudhah asli, makam rasulullah, rumah rasulullah, mimbar rasulullah. disini adalah tempat mustajab. karena bagian wanita itu disekat jadi kita cuma bisa liat warna hijau atap rumah atau makan rasulullah, dan mimbar rasulullah, kalo cowok bisa sampe depan pintu makam rasulullah, enaknyaaa.

karena saya dan ibu beserta rombongan satu travel ke raudhah malam jadi saya bisa masuk ke raudhah sekitar jam stengah 12 malam. dan itu masih umpel-umpelan, solat ditendang-tendangin, solat dijagain sama ibu, gantian sama ibu, tapi saya masih bisa menangis dikala keadaan seperti itu. liat semua yang mencintai rasulnya berlomba-lomba mau lebih deket rasulnya, minta syafa'atnya dari dekat, merinding saya kalo inget keadaan ketika masuk raudhah dengan penuh lautan manusia.

raudhah yang saya masuki itu termasuk bangunan asli masjid, dan pelataran masjidpun masih asli walaupun sedikit renov tapi tiang-tiang dengan ukiran bunga yang katanya itu adalah gambar-gambar bunga dari surga masih asli juga, cumaa diperluas jadi pintu depan masjid hasil renovasi itu dibikin mirip ajah sama yang asli dan itu jauuh banget dari pelataran masjid asli.

nah sepulang dari raudhah saya bilang sama ibu mau ke raudhah lagi, pengen nyari yang sepi pengeen bisa nikmatin disana pengeen banget. akhirnya esok harinya setelah solat subuh, sarapan, saya dan ibu beserta rombongan ibu ke raudhah lagi. kali ini waktu itu saya berjanji mau lebih khusyu' mau lebih dirangsang hatinya mau lebih pokoknya

dan benar saja, pas masuk di antrian pertama ternyata sepii sekali, awalnya mau nerobos ke antrian kedua tapi karena askar (penjaga) selalu mantau dengan selalu ngomong "ibu ibu sabarh sabarh". oh iya askar di masjid nabawi itu buanyak banget, dan ketat banget di sana, ga boleh bawa kamera, waktu disana sekali pernah kejadian saya ketauan bawa kamera dan askarnya ngomong "tidak boleh, simpan hotel" -,- tapi saya dan ibu saya ngebully askarnya, kameranya saya simpen di dalem kaos kaki di kaki saya muehehehehe.

naah waktu ke raudhah pagi itu saya dan ibu serta rombongan menerobos ke pintu antrian kedua daaan ditegur askar "astaghfirullah ibuu, innalillaah ibuu" tapi tetep aja larii lariii dan duduk deh di antrian kedua, ga lama kita masuk ke raudhah. walaupun tetep rame tapi alhamdulillah saya bisa nyungsep ke baris bagian depaaaaaaaan bangeeeet, kalo ibu dibelakang saya. subhanallah serame itu Allah mau memudahkan saya untuk kedepan, dan saya benar menangis adanya didepan, nyium sajadah bersujud bayangin rasulullah di depan saya, wangiiiiiiii bangeeet bener wangiiii bangeeet ga ilang wanginya dan wanginya sama kaya ka'bah. saya rindu raudhah, rindu bangeeeet (merinding). saya sempatkan untuk berdoa disana, rasulullah bersabda kalo raudhah adalah salah satu tempat paling mustajab, jadi saya sempatkan berdoa sepuas-puasnya, bolak balik saya minta dimudahkan semkim-skripsi-lulus dan jodoh. bolak balik saya meminta kembalikan saya kerumahNya, bolak balik saya mengucapkan syukur, bolak balik saya meminta ampunan, bolak balik saya meminta kedua orangtua saya dipanjangkan umurnya, banyaak pokoknyaa.

pesan untuk mau ke raudhah, sebaiknya sih kalian ke raudhah setelah jam 12 malam keatas kata ibu-ibu yang cerita sama saya pas waktu tengah malem itu sepiiiii bangeeeet, ibunya sampe tadarus di raudhah,aaaaa saya ngirii bangeet, ibu i'tikaf dari jam 12 malem sampe subuh di nabawi. huuuuu andaikan nanti saya sama suami saya bisa kesana saya mauu kaya ibunya itu, amiin mudah-mudahan terkabul.

remember when you praying, crying, at raudhah

itu sekatnya, raudhah itu luasnya kecil dibatesin sama pilar-pilar yang bermotif bunga-bunga dan kaligrafi khas, oh iya pilarnya ini cuma 5 pilar dan raudhah itu taman arti aslinya. itu sekat berwarna putih batas tempat untuk perempuan, jadi area untuk wanita itu kecil banget padahal kan cewek itu buanyak banget kan. mesti sabar sabar aja didorong, ditendang.

nah ini pintu menuju pelataran masjid asli, sayang sayang ga sempet foto pilar depan masjid asli karena ga bawa kamera dan ga sempet -,- terekam di kenangan. nah pas pagi ke raudhah itu saya menyelinap masuk lewat pintu itu sama ibu dan rombongan, hehe

setelah dhuhur saya beserta rombongan satu travel siap meninggalkan madinah menuju mekkah dan singgah di masjid tan'im, untuk sholat dan niat umroh start dari sana. sebelumnya mandi wajib umroh dulu teman-teman.

foto terakhir di depan masjid nabawai :3

bersambung dulu yaaa..

You Might Also Like

2 comment

  1. umroh murah.
    artikel yang menarik, semoga saya bisa menyusul untuk Umroh dan haji ke baitullah...

    BalasHapus
  2. artikel yang menarik :D, salam kenal :D

    BalasHapus

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini