trip dieng part 1

8:46 AM

Assalamualaikum-

2 minggu ini real holiday!!!!

minggu ini bener-bener liburan di mulai minggu kemarin trip dieng dan minggu ini ke puncak acara terakhir BEMJ kimia.

gue akan menceritakan trip dieng, trip perdana newbie backpacker bersama sahabat teriyuwh gue NINA MU'MINAH. trip ini dimulai dari keberangkatan jumat 25 januari 2013. penuh kenangan, keindahan, keceriaan, kebodohan, dan penuh keinginan untuk balik kesana lagi (someday).

gue akan memperkenalkan peserta trip dieng yang disponsori oleh KOMWA KHATULISTIWA.

Muhammad Rizky, atau call him peking



dia itu ketua komwa khatulistiwa yang ngebawa kita (peserta) keliling dieng, karena peserta hanya empat orang ditambah dia jadi keseluruhan trip ini ada 5 orang dan 4 orang itu adalah sepasang kekasih satunya lagi sepasang sahabat jadi seringlah dia sendirian tapi tetep kok kita bisa ngobrol dan becanda bareng. dia itu arkeolog (calon sih) omongannya tentang sejarah, omongannya berat padahal gue ga tau itu beneran apa gue diboongin (hemm). tapi dia cukup profesional, walaupun peserta dikit dia tetep full pelayanannya, total lah. sukses buat komwa, ajak ajak yaa trip lainnya-

Nina Mu'minah, atau Nina


siapa lagi? dia sahabat gue, temen kampus, temen galau, temen kemana-mana, temen tidur *eh*. liburan ini diisi kegalauan atau sebelum libur tiba pas ujian kita berdua galau menentukan liburan ini mau kemana dan ga mau liburan cuma di rumah. dimulai dari bromo, pantai sarwana, bromo lagi, pantai sawarna lagi, sampai akhirnya memutuskan ke dieng. dia cukup wanita yang gampang diajak kemana-mana, gak ngerepotin soalnya ga banyak ngeluh kalo diajak jalan kaki jauuuuh banget, sukanya foto dengan gaya piss, berbakat jadi yuni shara yang punya pasangan muda atau brondong, dia punya tenaga super, dan kalo kemana-mana ga pernah bawa sabun mandi.

pasangan syahdu ANGGI dan FERDI


mereka pasangan yang amat syahdu begitu yang dibilang peking dan menjadi bahan becandaan selama trip. anggi dan ferdi mahasiswa ilmu komputer fisikom UI. mereka suka travelling berdua, dan mereka sudah jadi backpacker karena peralatan mereka lebih canggih dibanding gue dan Nina. bulan november kemarin mereka sudah menapakkan kaki mereka di semeru walaupun cuma sampai ranukumbolo tetep gue ngiri sama mereka. mereka pasangan yang amat lucu, bisa bawa diri mereka diantara kita bertiga gue nina dan peking, obrolannya mengalir. dan gue yakin gue akan ketemu sama pasangan syahdu ini di trip selanjutnya.

peserta terakhir adalah gue Farha atau Farhati Mardhiyah



kalo dibilang gue adalah burung merpati yang baru lepas dari kandangnya adalah benar adanya. sempet berfikir dulu ketika berkeinginan yang sangat mendalam untuk jadi traveller atau backpacker ehm traveller aja deh dibilangnya, dulu berfikir gue harus izin sama pasangan gue dulu walaupun gue tau pasti ga dibolehin, dan gue harus ngeyakinin kedua orangtua gue dulu kalo gue ga macem-macem walaupun pergi sama bukan muhrim. yah akhirnya gue memutuskan walaupun pasti ada yang terjadi dengan pasangan gue, gue tetep akan bergerak, kalo kedua orangtua gue mereka sangat baik mereka selalu ngijinin anaknya kok pas udah kuliah gini kecuali waktu SMP. trip awal ini menuai harapan suatu saat akan ada trip lainnya.

mulai ceritanyaa ya-

14.00- 25 januari 2013

pagi-pagi peking sms ngasih tau kalo keberangkatan di ralat, yang awalnya di kampung rambutan di ralat jadi di lebak bulus. dan itu menandakan lebih jauh dan lebih macetnya perjalanan dari rumah menuju terminal. wanti-wanti karena kendaraan kesana ga da yang tercepat, rata-rata menuju lebak bulus pake kendaraan umum itu paling cepat adalah 2 jam. mendadak gue gugup takut ga nyampe sana.

tapi akhirnya supir yang jemput ibu tiba di rumah tepat jam 2 siang, langsung lah gue meluncur menuju lebak bulus, sepanjang perjalanan amat sangat deg-degan abis, takut ditinggal kan mana si nina juga belum nyampe.

sampe lebak bulus gue ga langsung masuk terminal tapi nunggu di luar tepat di konter seberang kanan terminal. setelah gue menghubungi peking akhirnya peking menyusul gue kedepan buat nemenin gue nungguin nina yang masih di busway dan gue berdiri nungguin dia satu setengah jam.

karena gue baru kenal peking pas pertama ketemu gue pun kenalan, tapi kita ngobrol mengalir. entah kenapa apa karena kita sama-sama saling mudah bergaul jadi gampang ngobrolnya, yah begitulah. dan disitu juga gue baru tau peserta yang ikut cuma 4 orang. apaaah???? gue ga yakin bakal rame, dan gue yakin akan garing.

setelah sejaman nungguin nina, kita masih harus nungguin bis yang ternyata berangkat jam 5 sore. huffft lama sekali berangkatnya, gue dan nina di bis udah bosen pengen cepet cepet jalan.

di perjalan gue dan nina duduk bareng, pasangan sayahdu bareng, dan peking sendirian bersamaan penumpang lain yang tiba-tiba ditengah malam dia ditemani bapak-bapak super gendut dan harum mewangi semerbak, kasian dia *hiksss



26 januari 2013 05.30 pagi- tiba di plaza rita atau taman kota wonosobo

perjalanannya bener-bener 12 jam sodarah-sodarah. amat jauh padahal gue biasa ke wonosobo dari purwokerto rumah gue cuma ditempuh 3 jam terlama pake mobil pribadi.

sampe plaza rita, kita nyari musholla buat sholat shubuh. akhirnya kita sholat di basement plaza rita. ternyata sepagi ini masih ada yang ngejagain kamar mandi disana. setelah melakukan ritual sikat gigi, cuci muka, dan sholat, kita melanjutkan perjalanan menuju dieng.

perjalanan menuju dieng menggunakan elf, ini angkutan khusus ke dieng. biasanya angkutan ini dipake buat petani-petani atau masyarakat wonosobo untuk ke dieng. kendarann ini cukup bagus dan nyaman, lebih berkali lipat nyaman elf ini dibanding kopaja atau metrominii di jakarta bahkan bajaj (ya iyalah).

suasana di elf-


perjalanan ke dieng ini membutuhkan waktu kurang lebih satu jam sampai menuju pertigaan penginapan bu djono.

sesampainya pertigaan penginapan bu djono, kita jalan kaki menuju penginapan lestari yang ga jauh dari penginapan bu djono. oh iya penginapan disana itu murah-murah dan bersih-bersih jangan takut kamar mandinya bau pesing atau kotor banyak sampah karena disana khususnya penginapan gue lestari walaupun kamar mandinya di luar tetep bersih kok. penginapan yang terkenal disana itu penginapan bu djono, karena selain murah disana udah ada sekaligus restorannya yang murah meriah dan enak.

sampe di penginapan kita cuma naro tas karena belum waktunya check in. kita langsung mengunjungi obyek wisata dieng menggunakan motor yang kita sewa seharinya 70.000/motor. kalo pesertanya banyak biasanya pake elf, karena pesertanya dikit kita nyewa motor deh.




#1 telaga warna

obyek pertama kita mengunjungi telaga warna. disana selain ada telaga warna ada telaga lainnya juga dan goa-goa kecil. 

pertama kita ke telaga warna, karena cuacanya lagi musim hujan warna yang dipancarkan telaga warna ini kurang bagus dan keadannya lumayan meluap biasanya dipinggir pohon itu kering ada tanahnya gitu tapi berhubung ujan airnya meluap ampe kepinggir gitu. baisanya bisa buat duduk duduk di pohonnya. tapi tetep indah kok.

telaga warna
lupa ini telaga apa namanya -__-

goa semar

goa gajah mada

goa couple, sering dibuat ritual perkawaninan dengan makhluk ghaib -__-

view dari atas jalan menuju DPT

#2 Dieng Pleutue Theater

disini kita nonton film pembentukannya dieng. ternyata dieng itu terbentuk dari letusan gunung yang akhirnya bentuk cekungan gitu. karena letaknya diatas gunung suhu disana cukup dingin apalagi musim kemarau suhu disana bisa mencapai suhu titik beku, tau kan kalo di gunung itu musim kemarau malah tambah dingin? nah di dieng itu sampe beku loh, sayuran gitu sampe beku ada kaya biang esnya gitu., subhanallah yah.

disana juga diceritain tentang anak gimbal, sayang gue ga ketemu anak gimbal padahal gue pengen banget ketemu anak gimbal. anak gimbal itu ternyata rambutnya bisa gimbal awalnya kena panas tinggi sampe bikin rambutnya bergimbal gitu, kenapa ya? bisa dijelaskan secara kimia ga ya? karena suhunya cukup tinggi rambutnya terdenaturasi jadi mengeriting kaku gitu mungkin yah?. nah kalo anak ini keinginannya ga keturutan dia bakalan sakit panas tinggi jadi mau ga mau orangtuanya harus nurutin apa mau anaknya itu.

oh iya menuju DPT (singkatnya) ga lewat jalan raya tapi kita nembus lewat obyek telaga warna jalannya naik pake tangga, kesana lewat jalan begini pake jalan kaki bikin ngos-ngosan tapi pemandangannya baguuus sepanjang perjalanan. itung-itung jalan kaki ini pemanasan sebelum naik gunung besok harinya.





#3 tuk bimo lukar

obyek ini itu air mata eh mata air sungai serayu, konon katanya air ini bisa bikin awet muda. berrrr aernya dingin bangeeet tapi bikin seger. kita ga lama disini soalnya kita cuma cuci muka disini sama dengerin peking cerita tentang arkeolognya deh -___-



#4 Candi Dwarawati

nah kita lanjut deh ke candi dwarawati. oh iya di dieng ini banyak candi hindu yang ditemuin. hemmm gue ga pinter cerita tentang candi kalian searching di google aja ya. candi pertama yang dikunjungin itu candi dwarawati.

sampe disana dan masuk ke candinya bau sesajen yang sangat menyengat. oh iya sampe sekarang candinya masih sering digunaiin buat emm iya pemujaan namanya yang pake pemujaan. sumpah bau wanginya bikin enek dan gue amat sangat ga suka. yang bisa dilakuin disana yaah apalagi kalo bukan foto-foto?



perjalanan mengunjungi obyek wisata di skip menuju penginapan buat istirahat bentar dan mandi, karena tadi pagi sampe belum mandi. mandi di dieng ituuu perlu keyakinan kalo lo bisa melawan dinginnya yang super duper. gue aja mandi sampe dengkul gue gemeter sendiri.

#5 kompleks candi

setelah mandi, lanjut mengunjungi obyek wisata lain. kompleks candi, dan gue cuma hafal candi arjuna, dan gatot kaca. isinya yaah candi-candi tapi diramein sama teletubbies dan wayang orang yang menyediakan jasa foto bareng perfoto pake kamrea sendiri 5000, kalo pake kamrea dia 10.000. murah kaaan?





#6 kawah sikidang

kawah ini salah satu kawah yang dihasilkan dari letusan gunung.tekanannya rendah jadi ga berbahaya dan bisa dijadiinn obyek wisata. paling gas H2S yang baunya menyengat dan lumayan berbahaya kalo kehirup terus menerus nanti keracunan. tapi gue dan nina sebagai anak kimia udah ga asing dengan bau H2S itu yang baunya bener-bener kaya kentut orang abis makan telor busuk.






karena kita kesana pas ujan ujan, jadi kabutnya lagi lumaya turun dan anginnya cukup gede. hasilnya pemandangan disekitar kawah itu yaah semacem romantis gitu lah.



bersambuuuuung...

You Might Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini