banjir lima taunan-

8:10 AM

Assalamualaikum-

liburan? hujan? yak pilihannya adalah ngejogrok di rumahh-

bagaimana suasana jakarta di dua hari ini?
tenggelam, stuck, stres, sedih, takut-

yaaa buat kalian yang ga tinggal di jakarta pasti liat di tv siaran berita langsung tentang banjir yang sedang melanda kota jakarta, ibunya negara indonesia, jantungnya ekonomi indonesia, dan bla bla bla

hari ini hari kedua setelah kemarin hari rabu jakarta kebanjiran karena beberapa hal, sungai ciliwung meluap karena kiriman bogor dan karena intensitas hujan yang sangat besar. yang kalian liat di tv banjir sampe atap rumah ga keliatan, banjir ditengah jalan sepinggang orang dewasa sampe bikin motor mobil mogok ditengah-tengah banjir, atau banjir di bundaran HI tadi pagi, itu adalah kenyataan. kenyataan yan diterima pasrah oleh orang-orang JAKARTA.

karena banjir dan hujan yang terus menerus turun merugikan banyak hal dan disebabkan oleh sebab akibat, khususnya kerugian materi negara disebabkan oleh terhambatnya mobilitas penduduk jakarta yang berperan sebagai pegawai kantoran, kerugian satu kepala keluarga karena banyak baju, buku sekolah, atau alat alat elektronik rusak disebabkan oleh terendamnya rumah mereka,sekolah sekolah yang mendadak libur karena sekolahnya banjir atau akses menuju sekolahnya terhambat oleh macet, dan banyak hal-

lalu? apa yang dikerjakan orang seperti gue yang rumahnya masih alhamdulillah masih normal seperti biasanya? masih bisa tidur-tiduran di kasur yang empuk sambil nonton tv, di rumah dengan listrik nyala, dan jalan depan rumah yang tidak tergenangi oleh air. apa terus-terusan tidur-tiduran? apalagi coba yang gue kerjain selain tidur-tiduran? keluar rumah jalanan maceet karena banjir, kalo pake motor bakal kerendem motor gue, pake angkot ga sampe tujuan karena banyak akses jalan yang ditutup.

hari ini berbeda, karena gue diajak sama ibu untuk keluar melihat kenyataan kota jakarta, keluar melihat ratusan manusia dengan puluhan kepala keluarga yang takut akan datangnya air meluap dari sungai ciliwung, takut lima taun lalu terulang rumah mereka terendam tanpa satupun terlihat.
 
di deket rumah gue ada yang kena banjir karena luapan sungai ciliwung tepatnya di pengadegan belakang carrefour MT.Haryono, dulu taun 2007 daerah sana banjirnya sampe nutupin rumah mereka dan sampe ke atas karena bentuk daerah sana ada tanjakan yang tinggi banget kalo kebawah ujungnya adalah sungai ciliwung dan dipinggir sungai ciliwung itu atau paling ujung daerah disana banyak rumah-rumah kecil petakan penghuninya adalah tukang-tukang jualan nasi goreng keliling, gorengan, dan lain lain yang biasanya jualan keliling di jakarta pokoknya.

siang-siang gue dan ibu bersama guru-guru yayasan Alnur (yayasan keluarga) nengok keadaan di pengadegan, kenapa di pengadegan aja? karena disana beberapa guru Alnur tinggal disana dan banyak murid-murid pengajian ibu yang tinggal disana. selain ngeliat keadaan disana, kita juga ngasih sedikit nasi bungkus buat murid-murid pengajian, murid-murid tk, dan guru Alnur yang udah kena banjir.

gue baru tau ternyata dari belokan menuju pengadegan ujungnya itu adalah sungai ciliwung, cius loh baru tau karena gue tau sungai ciliwung itu cuma yaa sebelah carefour MT.Haryono atau dari berita gitu kalo liat secara langsung belum pernah agak norak yaa maklum. ternyata emang bener ujungnya itu udah kerendem banjir, sebelumnya kemarennya itu udah meluap sampe atas dikit tapi paginya udah surut tinggal yang hampir deket bukan hampir ding emang ujung banget sungai ciliwung dan you know what? sungainya bener-bener meluaaaap bangeeet, pfffttt-

tapi pas kesana gue malah ngeliat anak-anak lagi pada maen aer, mereka malah keliatan seneng yang ibu-ibunya kuatir ngelipetin baju-baju mereka, ngebungkus tv mereka siap-siap dibawa ke lantai atas, mereka udah siap-siap buat nerima banjir yang meluap lagi nanti malem karena emang ujannya bakal turun lagi dan kali katulampa akan dibuka jelas sungai ciliwung bakal lebih meluap lagi. yaah seenggaknya mereka udah siap-siap menerima kenyataan paitnya.


itu di pengadegan  yang difoto kalo mau jalan lebih dalem lagi banjirnya lebih tinggi lagi dan diujung sama ciliwung udah meluap rata-

setelah ngeliat langsung rumah yang kerendem banjir, gue singgah disalah satu kontrakan buat penampungan para ibu-ibu disitu ada murid-murid pengajian ibu. mereka sedikit bercerita kalo daerah pengadegan sana kurang sumbangan makanan sehari-hari, baju, dan keperluan lainnya, mungkin karena disana tidak terlalu parah yang jadi korban bener-bener rumahnya kelelep karena didaerah lain kaya di gudang peluru atau kampung melayu-jatinegara disana bener-bener parah yang kena ampe ribuan orang katanya.

nah tapi gue prihatin sama orang yang tinggal di pinggiran ciliwung, kaya yang tadi gue bilang disana banyak tukang jualan keliling, salah satu murid ibu gue cerita katanya banyak penjual keliling yang gak jualan mereka ga punya duit karena ga ada pemasukan, rumah mereka bener-bener kelelep sampe baju-baju mereka ga ada yang terselamatkan mungkin cuma bawa baju bersih beberapa biji doang waktu ninggalin rumahnya.

terus kalo ada sumbangan makanan katanya sering dimanfaatkan orang lain, seharusnya sumbangan makanan itu buat korban banjir yang bener-bener rumahnya udah kelelep bukan cuma semata kaki doang, tapi malah buat orang-orang yang rumahnya belum kebanjiran atau belum ngungsi atau istilahnya rumah bawah dan rumah atas. kasian karena malah jadi rebutan gitu dan saling mendzholimi jadinya.

nah parahnya lagi, aduh gue kesel banget rasanya dengan hal ini. jadi ada suatu apartement yang masih dalam tahap pembangunan di daerah pancoran namanya PANCORAN RIVERSIDE kalo ga salah yaa, di belakang apartement tersebut adalah pemukiman warga pengadegan, nah disana ada tanggul dan tanggulnya itu roboh katanya kalo tanggulnya roboh otomatis air ujan dari apartement bakal ngalir ke pemukiman warga. itu yang bikin apartement ga mikir apa yaaa belakangnya dia ada sungai terus pemukiman warga, goblok banget tau ga sih dia bangun apartement aja udah goblok, aaah sedih liat jakarta mau jadi apaa kedepannya kalo isinya cuma gedung-gedung tinggi.

apartement yang sedang dibangun didaerah pengadegan timur

kesel juga banjir jakarta jadi ajang mencemooh gubernur jakarta yang baru, beliau baru beberapa hari mimpin jakarta dan uda diterjang banjir terus jokowi dikata-katain, emang banjir gara-gara jokowi jadi gubernur terus Allah ngutuk dia? astaghfirullah buat gue itu picik banget. bukan bela bukaan tapi masalahnya jangan serta merta ngutuk manusia, kita siapa coba? banjir masalah kita semua , yang buat villa di bogor, apartemen atau gedung-gedung di jakarta, pinggiran ciliwung jadi tumpukan sampah, kali kali atau kanal jakarta ga kita rawat, gorong gorong jakarta yang beralih fungsi menjadi tidak berfungsi karena banyak sampah. jokowi benar dia bukan dewa, dia perlu perlahan menanganinya, emang fauzi wibowo atau sutiyoso bim salabim juga? gak kaaan? kanal kanal waktu zaman fauzi wibowo berfungsi karena air yang tidak begitu deras dan volumenya tidak begitu besar seperti sekarang, jangan dibandingkan dengan zaman foke atau jokowi karena kondisi berbeda.

mau gak kamu dibandingkan atau disamakan sama orang lain? kamu ya kamu itulah kamu, sama seperti jokowi itulah cara jokowi memimpin jakarta. kita doakan jokowi semakin baik memimpin jakarta, bantu lah pak jokowi buat ngatasin masalah-masalah di jakarta dengan hal kecil, bantulah pak SBY memperbaiki indonesia dengan hal kecil. hal kecil apa? jawablah sendiri dengan liat sekitar kalian.

itulah perjalanan hari ini, banjir dimana-mana ngebuat gue cuma tidur-tiduran di rumah ga bisa kemana-mana tapi gue bisa nengok korban banjir mendengarkan ceritanya, meringankan perasaannya.

oh iya buat kalian yang mau nyumbang baju layak pakai buat korban banjir khususnya nanti buat di pengadegan dan daerah kampung melayu deket mesjid At-thohiriyah. silahkan contact gue dulu ya 27EFF0F8 atau 087888685051, selain baju layak pakai bisa nyumbang yang lain juga terserah mau apa sesuai kebutuhan korban aja, makan sehari-hari atau nasi bungkus, pempers, susu formula, pembalut, selimut.

baju hasil sortiran di dalam lemari gue- dikit tapi lumayan masih bagus semua bisa dipake 


terus berdoa, dan buat korban banjir sabar yaa semoga ujian dari Allah ini jadi hikmah. dibalik ujian pasti 
ada hikmahnya kok. buat yang gak kebanjiran sekali-kali tengok sodara kita ya-

hasil foto banjir di kampus gue UNJ, diambil dari  :

depan UPT perpustakaan kampus A UNJ

Depan gedung FMIPA kampus A UNJ

kampus A UNJ depan gedung E

wassalamualaikum-


You Might Also Like

4 comment

  1. Trims photo-photo banjirnya....
    Saya bisa lihat kondisi kampus UNJ....kampus saya juga...
    Sedih melihatnya.....

    BalasHapus
  2. sama-sama, iya pak kalo ujan dikit aja di depan kantin sama depan fakultas seni rupa genangan airnya sampe betis -___-

    BalasHapus
  3. Pak YUSROOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO...
    apa kabar di PRANCIS???

    aaa.. bapakk.. ada RUAT loh tanggal 26-27...
    kpn kembali ke jakarta??
    KPM rinduuu.. :)

    *nanya disini gak dibaca juga sih yaa* -,-

    BalasHapus
  4. pak yusro siapa? kok tiba tiba nongol di blog gue hahaha

    BalasHapus

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini