18th years :)

8:51 AM

happy birthday to me happy birthday to me happy birthday to me happy birthday to me :)

hari ini tepatnya tanggal 18 februari 2011 hari jum'at jam 00.00 tepat umur gue 18 tahun di akte 19 tahun di kenyataan, haha bingung yaa ? oke di akte tertulis cantik gue lahir taun '93 padahal emak gue bilang gue mbrojol keluar ngirup udara segar itu taun '92 barengan ana tetangga, tapi terserahlah umur gue yang mana yang jelas gue tetep masih imyuuut imyuuut ^^

kali ini di hari spesial buat gue, gue mao berbagi cerita, hmm sebenernya tulisan yang bakal gue tulis ini editan dari tulisan bokap gue. jadi bokap gue tercinta nulis di buku kecil tentang anak-anaknya masing-masing. so sweet kaan, gue aja ampe terharu yaa bacanya :( huuuh

mungkin bisa dimulai yaa, bismillahirrahmanirrahim.. hihi

Farhati Mardhiyah

(tulisan bapak)

ati begitu panggilannya di lingkungan keluarga, lahir di jakarta pada hari kamis, 18 februari 1993 di puskesmas tebet pukul 21.50.

di antara anak yang dilahirkan oleh ibu aminah, kelahiran ati, prosesnya paling mudah dan lancar. ibunya berangkat ke puskesmas sendiri naik becak dari tempat tukang urut. ayahnya sedang menangani pesantren kilat siswa/siswi salah satu SMA dimana si ayah mengajar. begitu ayahnya datang ke puskesmas, ati sudah lahir.

nama farhati dari sang ibu diharapkan menjadi anak sholihah yang menyenangkan, mardhiyah dari sang ayah yang diharapkan menjadi anak yang diridhai allah swt (amin ya Rabb).

AKU KECIL

(tulisan bapak)
sesuai nama dan harapan sang ibu, ati kecil begitu menyenangkan kedua orangtuanya ketika usia TK, kalau mau melakukan sesuatu pasti minta izin ayah atau ibunya demikian jika mau pergi bermain ati selalu pamit bahkan kalau berangkat tidurpun pasti pamit
''pak.. atau ibu.. ati mau tidur dulu yaa''
dari semenjak kecil dikenal sebagai imut hemat dalam membelanjakan uang jajannya. ati selalu mempunyai tabungan sendiri dari uang jajan yang diberikan orangtuanya. kalau diberi uang oleh paman, bibi, kakak2nya atau lainnya, ati selalu selalu mengumpulkan dan diserahkan ayahnya untuk ditabung. ini berlanjut ati dewasa. yang mengharukan saat itu ati tengah nyantri di PPSPA (pondok pesantren sunan pandan aran) kalau ayahnya datang menjenguk dan ati diajak jalan-jalan lalu dibawa ke toko, selalu ati memilih barang yang termurah. kalau ayahnya mau membelkan barang yang lain atipun berkomentar
''ga usah paak.. nanti uang bapak habis''
setelah dewasa, kalau bepergian hampir selalu membelikan sesuatu untuk sang ayah atau sang ibunya.

ada yang sepsifik dari ati kecil mempunyai sifat yang sensitif dan keras kepala, kalau marah atau tidak cocok dengan salah seorang, mukanya terus manyun dan orang lainpun kena sasaran ngambeknya, tetapi setelah dewasa sifat ini sudah mulai hilang.

(tulisanku)

aku kecil yang mandiri

kenapa mandiri? mandi sendiri? gak juga sii kelas 3 aja aku gue masih suka dimandiin tapi itu kadang-kadang kalo abis kecemplung got gara-gara oleng naek sepeda. haha maluuu -.-

mandiri karena waktu gue hidup di jakarta ber-empat sama bapak ibu dan mbak lia. mba uti dan abang lagi mondok adek gue tentunya belom mbrojol ke dunia.

bapak dan ibu gue adalah seorang guru yang tentunya pagi-pagi udah siap berangkat sekolah tentunya sering banget pulangnya sore-sore, gue yang masih SD di SD negri tentunya pulangnya selalu cepet, pulang sekolah sampe rumah pasti selalu gak ada orang, mba gue mba lia yang masih menginjak SMA saat itu selalu pulang tengah siang bahkan sore. kebiasaan gak ada orang dirumah ini jadi ngebentuk gue jadi anak yang mandiri dari kecil.

aku kecil yang manis dan santun

manis dan santun di dekskripsikan, gue selalu nurut dan gak pernah bangkang sama kedua orangtua gue, selalu berkata manis dan menyenangkan, betul tulisan bapak yang di atas itu, kemana-mana gue selalu ijin kedua orangtuaku. dan gue selalu terngiang-ngiang dulu gue selalu minta ijin untuk tidur duluan, dan selalu ngucapin salam sebelum gue ke atas beranjak tidur. yaaa betapa manisnya gue.

aku kecil yang sederhana

kesederhanaan ini karena gue paling gak tega ngeliat bapak atau ibu gue ngluarin duitnya buat beliin barang atau sesuatu buat gue, gue paliiiing gak tega. inget banget dulu gue dibawa ke pasar beli tas baru (kenaikan kelas) di situ gue disuruh milih, dengan cepet gue bilang
''bapak aja yang milihin.."
jadilah gak ada sejam bahkan stengah jam beli tas. waktu beli sepatupun gitu.
bapak dulu yang sering bawa gue belanja kemana-mana jadi wajar bapak ngerti sifat gue yang selalu imit2 sama duit gue sendiri dan selalu gak pernah beli barang mahal. bapakku juga paham banget kalo gue anak bokap gue satu-satunya yang suka hemat dan nabung, gak tau kenapa dari kecil gue selalu nyisihin duit gue. itu terbiasa sampe gue dewasa umur 18tahun ini.

dari kecil gue juga selalu terima uang saku yang dulu sangat amat kecil di banding teman-temanku. dan itu sampai dewasa saat ini yang udah kuliah ini gue selalu nerima uang pemberian ibu atau bapak gue.

aku yang cengeng, manyun, dan keras kepala

sifat buruk gue yang amat memalukan ini emang tertanam dari kecil. tapi semakin dewasa semakin gue ngerti perlahan gue ilangin sifat jelek gue itu.

cengeng ---> dari kecil emang gue cengeng banget, apalagi kalo ada yang ngutilin ngusilin sepeda gue padahal itu cuma di boongin gue langsung nangis lari-lari ninggalin sepeda gue terus balik kerumah. itu hal kecilnya. sifat cengeng ini masih kebawa sampe sekarang, tapi gak separah dulu yaa..

manyun ---> manyun ini emang sifat amat terkenal dan buruk gue dari kecil. gue suka manyun tiba2 diem dan gak mau ngomong sama semua orang kalo gue lagi sebel sama orang. perlahan manyun ini ilang dari sifat gue karena gue mulai paham dengan keadaan sekitar.

keras kepala ---> sifat ini masih terbawa sampe sekarang. yaa ini sifat yang paling parah, soalnya kalo gue gak suka sama orang gue bisa ampe berani galak sama tu orang gak ngeliat derajat atau siapa tu orang. yaaa emang gitu, kalo gak suka gue blakblakan banget.

AKU ABG MENGINJAK REMAJA

(tulisan bapak)

sekolah di MTsN Model Purwokerto

ketika sang ayah membawa ati untuk di daftarkan di MTsN Model pwt, semula ditolak karena sekolah negeri tidak menerima pindahan siswa yang berasal dari sekolah swasta. pada saat ayahnya bertanya kepada kepala sekolahnya
''apakah itu ada peraturan tertulisnya?''
kepala sekolah menjawab
''ya memang tidak ada, tetapi itu sudah menjadi komitmen''
ayah atipun mengajak berdiskusi dengan kepala sekolah itu.

akhirnya ati diterima dengan alasan bukti otentik ati yang termasuk siswi yang berprestasi. atipun sekolah di MTsN model pwt. ditahun pertama kelas 2 hampir tidak ada masalah. memasuki tahun kedua (kelas 3), mulai ada masalah salah bergaul. bergaul dengan anak-anak yang kurang baik bahkan bukan saja disekolah tetapi juga sampai di lingkungan rumah. akibatnya orangtua juga serig berurusan dengan sekolah.

(tulisanku)

hijrah ke purwokerto, disana gue banyak ngeliat betapa sedihnya anak ABG yang terlena sama pergaulan. awalnya memang gue anak yang amat berprestasi gimana enggak masuk-masuk udah masuk kelas unggulan awalnya baik2 aja tapi naek kelas 2 mulai lah sudah.

itu semua bermulai dari gue punya geng gong yang amat ditakutkan di sekolah. gimana enggak nakutin kerjaannya malakin adek kelas terus, ee tapi gue gak pernah uang jajan gue selalu cukup, gue senengnya malakin makanan hahaha :D

geng gong masa ABG itu kayaknya ber-7 orang skalian ada cowoknya itu, kerjaannya bolos kabur-kaburan. tapi gue sendiri yang masih serius belajar, sebandel-bandelnya gue waktu itu belajar paling utama gue, naah baru deh pelajaran yang gak gue suka contohnya bahasa jawa selalu gue bolos naek sama genggong gue ke tempat singgahan di atas gudang pramuka. inget banget tuh kalo ngumpet disitu gak ada satupun guru yang tau, haha

nah ini dia yang paling ditakutin dari gue, gue itu mukanya amat amat judes galak dan sering brantem. skalinya brantem itu ama mantan gue, hahaha gilak kan nglabrak di kamar mandi. pokoknya SMP itu bener-bener ABG labil. nglabrak, bolos, itulah keseharian masa-masa SMP gue.

untungnya kebandelan gue bisa gue batesin karna gue udah punya prinsip, di antar temen geng gong cewek2nya rata2 pada perokok ada juga yang tukang mabok ada juga yang tukang teler macem-macem bentuknya tapi mereka gak berani ngerokok apalagi teler depan gue, bisa2 gue ngamuk. itulah keparahan temen-temen SMP gue, bahkan ada beberapa yang gak perawan masih SMP loooh? sedih gue ngeliat kenyataan di sekitar gue kaya gitu, tapi soo far itu semua jadi pelajaran buat gue, jadi ngeliat baik atau buruknya.

itulah paitnya dari masa SMP gue, tapi alhamdulillah Allah tetep ngejaga gue ngepagerin gue kalo gak jadi apa gue? masa depan gue gimana? alhamdulillah

hidup 3 taun di pwt bareng bapak dan selalu ngeladenin bapak ngebuat gue dan bapak jadi lebih deket. ampe bapak lagi kumat jantungnya, gue yang ngurusin tengah malem jam 2 nemenin bokap tidur dan gak tidur lagi sampe berangkat sekolah lagi. paling sedih dan gak bisa nahan air mata kalo bokap kumat jantungnya, sakiit pokoknya.

karena gue tetep serius sama belajar gue, akhirnya gue lulus UN dengan hasil yang memuaskan hasil dari gue sendiri tanpa nyontek, dan membuat bangga kedua orangtua gue waktu itu. karena NEM UN gue lumayan gede akhirnya mba gue ngusulin gue buat nerusin SMA di jakarta, dengan senang hati gue nerima tawaran itu. karena emang dasarnya gue penurut sii..

(tulisan bapak)

sekolah di SMA M IV jakarta

beruntung ati bisa menyelesaikan sekolahnya di MTsN Model PWT. setamat MTsN ati kembali ke jakarta dan di daftarkan si SMA M IV dewi sartika jakarta. di SMA M IV ini lebih bermasalah lagi menjadi sasaran pengawan sekolah. orangtua ati terutama ibunya hampir putus asa. baru semester 2 orangtua ati memberikan alternatif kepada ati
''kalau masih mau sekolah harus di pondok ! kalau tidak mau di pondok tidak usah sekolah"
atipun akhirnya mau mondok meskipun pasti dengan sangat terpaksa.

(tulisanku)

gue amat terobsesi banget masuk SMA negri di jakarta, tapi karena SMA terdekat dari rumah gue yang matokin nilai NEM gede2 banget apalagi kalo dari dua derah harus lebih tinggi 2 poin. misalnya gini, di SMAN 37 nerima NEM dengan nilai 21,00 nah nilai gue harus 23,00. waktu itu gue udah masuk tapi bergulirnya waktu akhirnya gue kebawah terus karena dari jakarta sendiri banyak yang nilainya yang ngepas dan gue terdepak. huaaaa :(

akhirnya gue masuklah di dos-q 4 itu. sebenernya ini masa lalu yang pait buat diceritain. rasanya gak mao gue nyeritain ini. sebenernya buat masalah kependidikannya gak ada yang masalah, gue juga termasuk pinter sih (pede bener) eh iya iiih, itu gue rajin banget dan suka banget sama fisika sering maju, terus bahasa inggris nooh ulangan semester 1 gue paling tinggi nilainya se-angkatan, haha jago matematika tapi paling nyaho sama kimia dulu.

masalahnya disini gadis remaja kaya gue yang haus sama pergaulan, pacaran lah jadi masalah buat kedua orangtua gue yang gak ridho. jatuh bangun pokoknya pas SMA di dos-q. ampe gue nangis terisak2 gak mau makan pas mau dipindahin ke almuayyad. tapi so far gue tau kenapa gue harus pindah dan harus berada di almuayyad.

(tulisan bapak)

nyantri di almuayyad

belum juga dibawa ke almuayyad di SMA almuayyad sudah tersebar berita ''sebentar lagi di sekolah ini akan kedatangan anak macan'' rumor ini tersebar di antara dewan guru. rupanya ada pihak yang menyebarkan bahwa salah seorang cucu mbah malik puwokerto akan sekolah di SMA almuayyad.

namun dampaknya justru negatif, dengan berita-berita itu dijadikan oleh NYAI pondok sebagai senjata untuk memojokkan ati ketika bermasalah di pondok. ceplas ceplosnya ati etika berbicara dan berkomentar acap membalik-balikkan kalimat yang dilontarka para pengasuh pondok membuat resah pondok.

berbeda dengan dewan guru SMA-nya, mereka bahkan kepala sekolahnya memberikan dukungan positif kepada ati. dukungan moril dari pihak lain pun mesarkan hati ati. hal ini yang menjadikan ati tetap bertahan dan yakin akan kebenarannya dan mengantarkannya dapatmenyelesaikan belajarnya di SMA almuayyad dengan hasil baik.

(tulisanku)

pertama menginjakkan kaki di almuayyad dengan rasa gondok sebel sedih semua campur aduk, semua dilampiasin dengan bolos da kabur2an dari pondok. almuayyad menyisakan banyak kenangan banyak pelajaran. disana gue belajar kesabaran ketegaran dan juga belajar menjadi pribadi yang dewasa berpikir baik buruk dengan penuh pertimbangan ke depan.

disini juga gue ngeliat lagi dunia luar secara nyata, lagi-lagi masalah anak ABG yang harus pergaulan di luar sana. tapi aku masih bisa membentengi magerin diri gue sendiri. tapi gue masih bisa membentengi magerin diri gue sendiri. bolak balik kena kasus, bolak balik berhadapan sama orang ndalem, bolak balik di caci maki, bolak balik di guling2in, bolak balik pokoknya jungkir balik ampe bisa bener-bener sabar tegar.

Mungkin kalo inget paitnya di almuayyad adalah ketika gue waktu itu udah berusaha berubah udah berusaha diem dan gak neko-neko tapi tetep aja dicap buruk dan akhirnya itu malah mengembalikan gue lagi jadi lebih buruk. Itu kejadian pas kelas dua, inget banget sampe ibu gue bener-bener sakit hati ampe bapak gue gak mao lagi dateng sowan ke rumah pak kyai. Dan gue juga inget banget gimana wajah dari bu nyai benci banget ama gue, astaghfirullah emang gitu kenyataannya. Paitnya juga ini yang paling ngebuat gue amat amat sakit hati, siapa lagi kalo bukan gus faisol yang se-enaknya aja nuduh-nuduh gue ! maonya tu apa kok ya sok berkuasa banget kok yaa se-enaknya ngeluarin anak kok ya se-enaknya ngatain anak orang kalo nanti anakmu kualat gimana gus? Haa? Apalagi istrinya bu tiwi se-enaknya aja mulutnya ngatain anak orang gampang amat. Itulah pait-paitnya, mereka yang amat selek ama gue.

Manisnya disana, gue amat merindukan masa-masa kebersamaan sama temen-temen sahabat-sahabat.

Kangen ngambil gantian jatah rengkot, kangen nyuci bareng jijrot, kangen nyetrika di kamar 27, kangen makan kremes bareng sriyani, kangen makan somay pak tua, kangen makan bareng dikamar 19, kangen ngobrol di tangga jemuran ampe tengah malem, kangen ngumpetin hape, kangen kejar-kejaran sama mbak pengurus, kangen jalan-jalan sore bareng nuril, silmi, badi’, jijrot, sriyani, nunung, semuanya pokoknya, kangen tidur di kelas, kangen dibangunin tidur sama junji, kangen tidur di aula sama sriyani silmi nuril, kangen ke GM bareng ani, kangen makan mbok umi bareng nuril silmi badi’,kangen makan nasi gorengnya mbok rondo, kangen bakso pak kecing, kangen ngaji abis magrib bareng ani, kangen sarironya almuayyad, kangen perjanjennya, kangen nariyahan, kangen ceritanya pak agus, kangen es mountinya bu blewah, kangen sama pesen-pesen bermaknanya bu ida, kangen bib syeikh, kangen jamuro, seeeeemuuuuuuanya . Semua yang dilakukan sekarang jadi kenangan yang amat merindukan.

Dan sekarang ada segelincir penyesalan kenapa dulu gak serius dipondok. Padahal ilmu dari sana banyak banget. Itulah namanya penyesalan. Bapakpun di akhir penulisannya ada kata-kata yang katanya gue nyesel karena dulu gak serius belajar di pondok, sebuah penyesalan.

Di Almuayyad pun gue dipertemukan jodoh (amiin hihi), ditemukan pacar diing di satukan sama yaaa siapa lagi hafidz ridho. Kadang ada sebuah pertanyaan

‘’kenapa gak dari dulu ya? Kenapa gak dari sebelum kelulusan?”
tapi itulah namanya garis Allah kita gak tau, mungkin kalo dari dulu disatukan dipautkan ceritanya bakal beda. Tapi gue bersyukur dipertemukan dan disatukan dia hihi so sweet :D mudah-mudahan dipermudah dan dilancarkan selalu sama Allah swt sampai di gerbang pernikahan, haha :D amiiin

Almuayyad penuh kenangan baik manis maupun pait, terimakasih almuayyad :)

(tulisanku)

18 taun ini usia menjelang kematangan dimana proses pencarian jati diri. Kuliah di UNJ jurusan kimia prodi kimia mungkin memang berat buat gue, ada suatu kebimbangan, mungkin ini waktunya gue memutuskan lanjut berjuang di kimia atau mundur? Yaaa gue udah gede gue bisa memutuskan dengan menimbang-nimbang keputusan gue nanti.

18 taun ini mudah-mudahan gue bisa lebih dewasa dalam menyikapi masalah, dalam menyikapi keadaan sekitar, dalam menyikapi orang-orang di sekeliling gue.

18 taun ini dan kedepannya mudah-mudahn gue selalu membahagiakan orang sekeliling gue terutama kedua orangtuaku. Baik membahagiakan dari segi ibadah, ilmu, membahagiakan di bidang apapun. Amiin ya Rabb

Terimakasih ya Allah engkau telah percaya padaku dengan memberikan amanah kepadaku hidup di bumi ini sampai detik ini dan seterusnya, Terimakasih ibu yang sudah melahirkanku dan merawatku dengan baik hingga aku dewasa, terimakasih bapak yang sudah memberikanku kasih sayang tak ternilai dengan apapun, terimakasih kedua mbaku yang selalu memberikan motivasi untukku, terimakasih abangku yang selalu menjagaku, terimakasih adikku yang selalu mengagumiku, terimakasih pacarku yang selalu setia, sabar dan tegar dalam menjalani hubungan ini, terimakasih sahabat-sahabatku yang selalu setia mendengarkanku dan menghiburku, terimakasih teman-temanku yang selalu mewarnai hidupku.




You Might Also Like

2 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini